Biografi Imam Al Ghazali

Biografi Imam Al Ghazali
 Tidak ada perbedaan pendapat bahwa al-Ghazali, Rahimahullahu ta’ala, bukan hanya seorang penganut mazhab Syafi’i fiqh, tapi salah satu imam terbesar madhab, dengan karya-karya terkenal beberapa yang ia masih dikenal oleh besar ulama biografi dan sejarah. Seperti untuk meninggalkan madhab, tidak ada yang akan tahu itu, tetapi al-Ghazali sendiri, sehingga yang mengklaim ini akan harus menunjukkan ini melalui kata-kata Imam al-Ghazali. Berbeda Nya dengan madhab yang telah ditetapkan melalui dua syekh, Imam Nawawi, dan Imam Rafii, tidak menunjukkan bahwa ia telah meninggalkan hal-hal berikut dari madhab karena beberapa bayangkan. Yang paling yang dapat disimpulkan dari ini adalah bahwa ia adalah seorang mujtahid [1] [1] dalam (ushul dari) dan satu madhab yang pendapatnya sangat dipertimbangkan, sebagaimana telah dinyatakan secara eksplisit oleh imam dari madhab kami, atau bahwa dia setidaknya mujtahid fatwa (lihat catatan kaki 1). The madhab mujtahid dan fatwa mujtahid memiliki hak untuk membuat ijtihad atau lebih memilih posisi tertentu di atas orang lain bahkan jika bukti kuat yang muncul kepada mereka memimpin mereka ke posisi luar madhab tersebut. Hal ini terjadi di sejumlah masalah fiqh dengan Imam Nawawi, tapi ini tidak berarti bahwa ia telah meninggalkan berikut madhabs.
Juga, para imam madzhab dari kami masa lalu dan kini masih menyampaikan pendapat dan kata-kata al-Ghazali dan penelitian mereka sebagai seorang imam dari madhab dan yang kata-katanya, dan opini yang posisi di dalamnya, bukan sebagai mujtahid yang terpisah
memiliki kiri mengikuti madhab Shafii.
Selain itu, pihak berwenang dari para penulis biografi Muslim dan historiographers seperti Imam al-Taj Subki dan lain-lain yang mendahului atau mengikutinya disebutkan Imam al-Ghazali sebagai Shafii, bukan sebagai mujtahid independen yang meninggalkan kepatuhan terhadap Imam Syafi’i s madhab? (Allah akan senang dengan dia dan menunjukkan kepadanya rahmat), dan Allah Maha Tahu.
Seperti kata-kata Imam al-Ghazali (Allah menunjukkan kepadanya rahmat) dalam Ihya ‘,’ adalah asumsi bahwa mereka sesuai dengan prinsip-prinsip madhab tersebut. Namun, seperti diketahui, para madhabs semua pergi melalui tahap revisi dan penyempurnaan melalui ulama yang datang setelah pendiri mereka untuk menentukan mengandalkan posisi, pendapat madhab lawan yang kuat, dan opini yang menentang lemah. Ini adalah cara madhab kita sampai ditentukan oleh dua syekh (Imam Nawawi dan Imam Rafii (Allah menunjukkan kepada mereka rahmat baik), para penyuling dari madhab dan fatwa atau posisi madhab) sesuai dengan posisi mereka dan preferensi, dan di tempat-tempat perselisihan antara, sesuai dengan posisi Imam Nawawi dan preferensi. Karena itu, kita tidak bisa mengandalkan buku dari para imam di hadapan mereka (seperti dalam ‘Ihya’) dan pastikan bahwa mereka diandalkan dalam madhab, tapi ini tidak berarti bahwa setiap posisi di dalamnya lemah, tetapi mereka mungkin berisi posisi yang bukan posisi pilihan dari dua syekh yang kita percaya dan bergantung pada. Dan dengan demikian sebagian besar apa yang ada dalam ‘Ihya’ adalah mu `tamad (mengandalkan posisi di madhab), tapi mengandung posisi yang tidak disukai dari dua syekh. Seseorang tanpa pengetahuan yang komprehensif dan pondasi suara dalam madhab mungkin tidak menyadari hal ini dan sehingga harus membaca buku yang pergi melalui proses ini diberikan oleh dua syekh atau Imam Nawawi sendiri seperti ‘Umdat al-Salik’ atau ‘al-Muqaddimat al-Hadramiyah ‘dan sejenisnya (buku yang datang setelah dua syekh). Hal ini terutama berlaku dalam hal pengetahuan incumbent pada satu (fardhu ain pengetahuan). Membaca ‘Ihya’ bersama buku tersebut kemudian akan memberikan yang terbaik dari dua dunia: rahasia ibadah, dll disebutkan dalam Ihya jaminan dan lengkap yang ibadah dan urusan yang akan sesuai dengan mu `tamad dari madhab tersebut.
Ulama besar Ibnu Hajar (al-Haitami), antara lain, menyatakan ini secara eksplisit dekat awal Tuhfa mengatakan:
Tidak ada dari buku mendahului dua syekh yang akan diandalkan tanpa perawatan tambahan dan penyelidikan sampai satu yakin bahwa itu adalah (posisi) madzhab. Salah satu tidak boleh menyesatkan oleh sejumlah buku menyusul satu posisi karena mereka mungkin semua musim semi dari satu sumber. Perhatikan bahwa para sahabat al-Qaffal atau Sheikh Abu Hamid (al-Ghazali), meskipun jumlah mereka, bercabang ke jalan lagi, biasanya setelah dua dan di mana mereka berbeda dari sisa dari para sahabat, kita harus memeriksa buku-buku mereka . Semua ini mengacu pada aturan tidak ditangani oleh dua syekh atau salah satu dari mereka.
Adapun keputusan ditangani oleh salah satu dari mereka, semua otoritas an setuju dan syekh kami terus nasihat oleh dan laporan dari syekh mereka dan mereka pada orang-orang sebelum mereka dan seterusnya yang mu `tamad tersebut adalah (1) apa yang dua syekh setuju atas, yang berarti bahwa penerus mereka yang tidak setuju atas sebagai secarik kurangnya perhatian (dan bagaimana bisa demikian). Tidakkah Anda melihat bahwa pengganti mereka terbentuk dekat konsensus bahwa kedua telah menyelinap dalam membuat dukungan tergantung (nafaqa) Wajib atas perintah Qadhi. Terlepas dari itu keras telah pergi ke untuk menolak mereka dengan, misalnya, beberapa pihak berwenang di ‘Syarah al-Irshad’-(2) dan jika mereka tidak setuju, maka al-Nawawi, (3) dan jika Rafii saja memiliki posisi maka Rafii, dan saya telah menjelaskan alasan untuk preferensi mereka, bahkan jika mereka berbeda dengan mayoritas, dalam pengantar ‘Syarah al-`Ubab’, di bagian yang sangat diperlukan.
– Amjad
(Diterjemahkan oleh Sidi Mustafa Styer)

Source: Hadits

Tags: artikel islami biografi imam ghazali

author
Author: 

    Related Post "Biografi Imam Al Ghazali"

    Kode Etik Bagi Pengguna Jalan
    Duduk-duduk di pinggir-pinggir jalan sambil nongkrong, mengobrol
    Larangan Mencela Orang Yang Sudah Meninggal
    MukaddimahDi dalam hidup bermasyarakat, seorang Muslim perlu
    Cinta Dan Mencintai Allah
    Definisi Cinta Imam Ibnu Qayyim mengatakan, "Tidak
    10 JENIS ORANG ISLAM YANG KEJAM
    Sufyan Atsauri berkata: "Sepuluh macam kekejaman ialah

    Leave a reply "Biografi Imam Al Ghazali"